Jebakan Properti yang Harus Dihindari Saat Memiliki Rumah Liburan

Memiliki rental liburan bisa menjadi usaha yang sangat menguntungkan dan menguntungkan. Ini juga bisa menjadi pengalaman yang sangat sulit, membuat frustrasi, dan mahal jika Anda tidak menghindari beberapa perangkap yang sangat mendasar. Beberapa jebakan yang harus dihindari mungkin tampak jelas, tetapi layak untuk diulang. Orang lain mungkin hal-hal yang mungkin belum Anda pertimbangkan.

Saya memiliki lima persewaan liburan Key West yang bersejarah, dan saya memasarkan dan mengelola lebih dari 50 untuk orang lain. Saya telah berkecimpung dalam bisnis persewaan liburan sejak tahun 1994, ketika saya mengubah properti yang saya miliki di Key Largo, Florida menjadi rumah liburan pertama saya. Berdasarkan pengalaman puluhan tahun, saya menawarkan di bawah ini 8 jebakan properti paling dasar dan umum yang harus dihindari saat memiliki rumah liburan. Selama bertahun-tahun saya berkecimpung dalam bisnis ini, saya terus melihat orang melakukan kesalahan yang sama berulang-ulang yang dapat dengan mudah dihindari dengan pemikiran ke depan, perencanaan yang lebih baik, dan beberapa bimbingan profesional.

Meskipun tidak menyenangkan untuk membicarakan kenyataan negatif dari memiliki rumah liburan, saya berharap Anda dapat belajar dari kecelakaan orang lain dan dapat memaksimalkan manfaat dari memiliki rumah liburan Anda. Pikirkan ini baik-baik sebelum Anda ‘terjun’ ke dalam kepemilikan rumah liburan.

Jangan Salah Beli Rumah:

Tampak seperti pernyataan yang jelas? Nah, pepatah ‘Melihat ke belakang adalah 20/20’ bagus untuk direnungkan sebelumnya dalam langkah pertama yang kritis ini. Saya telah melihat banyak orang ‘jatuh cinta’ dengan rumah atau pondok yang mereka temukan saat berlibur sendiri, dan memutuskan itu akan menjadi rumah kedua yang ideal dan persewaan yang sempurna. Pastikan Anda ‘menghilangkan asmara dari kepala Anda’ dan dengan hati-hati mempertimbangkan seberapa diinginkan sebuah properti akan benar-benar dirasakan oleh calon tamu dan jika Anda mampu membelinya. Pertama, cari tahu ukuran dan konfigurasi properti apa yang paling laris di area yang ingin Anda beli. Misalnya, berapa banyak kamar tidur dan kamar mandi yang dicari oleh kebanyakan penyewa? Apakah tamu menginginkan rumah bersejarah, kondominium, cottage, studio atau apakah itu penting? Apakah kolam itu penting, atau taman? Apakah Anda bersedia dan mampu melakukan renovasi yang diperlukan?

Jangan lupa untuk Membuat Rencana Bisnis:

Buat rencana bisnis dasar dan tentukan apakah Anda dapat menghasilkan cukup uang melalui persewaan untuk membenarkan pembelian. wisata jogja terhits persewaan dan akuntan atau penasihat keuangan untuk membuat rencana awal. Pelajari berapa banyak yang dapat Anda harapkan untuk membayar untuk mengoperasikan properti liburan Anda, dan berapa banyak yang dapat Anda harapkan dari pendapatan. Dapatkan tingkat hunian aktual atau proyeksi dari agen persewaan lokal yang mapan. Cari tahu jam berapa Anda dapat mengharapkan untuk menyewa rumah Anda. Apakah ada musim turis yang pendek, atau adakah sepanjang tahun di sekitar musim? Beberapa komunitas memiliki permintaan yang tinggi untuk rumah liburan pribadi dan mereka memerintahkan harga sewa yang sangat baik. Tetapi daerah lain memiliki banyak rumah yang tidak terjual yang sekarang ditawarkan sebagai properti liburan, mendorong harga sewa turun terlalu rendah untuk menutupi biaya memiliki rumah kedua.

Jangan Membeli Properti di Lokasi atau Lingkungan yang Salah:

Cari tahu lokasinya dengan cermat, misalnya, hanya karena tambahan 15 blok dari pusat kota atau pantai bukan masalah besar bagi Anda, ini bisa jadi terlalu jauh dan menjadi penghalang bagi calon tamu. Dengan kata lain, pastikan bahwa properti yang Anda beli akan menarik bagi calon wisatawan. Dan, apa pendapat tetangga tentang persewaan liburan yang dioperasikan di sebelah tempat tinggal mereka? Ini telah, dan masih, merupakan masalah besar yang sedang berlangsung bagi banyak komunitas di seluruh negeri. Banyak kota bergulat tentang apakah akan mengizinkan atau membatasi sewa jangka pendek. Beberapa tetangga dengan keras menentang gagasan ‘pintu putar turis’ masuk dan keluar dari lingkungan mereka. Daerah lain senang memiliki turis yang membawa uang ke komunitas mereka.

Jangan Abaikan Peraturan Komunitas dan Badan Pengatur:

Karena rumah liburan menjadi semakin populer, banyak komunitas telah membuat peraturan dan regulasi yang membatasi dan mengatur persewaan properti. Hubungi departemen perizinan komunitas tempat Anda berencana membeli properti liburan. Cari tahu apakah ada batasan waktu dan frekuensi Anda dapat menyewa rumah. Cari tahu apakah Anda perlu membeli izin usaha atau izin sewa sementara khusus. Tanyakan apakah Anda perlu menjalani pemeriksaan kesehatan dan keselamatan oleh kota, kabupaten, atau negara bagian. Cari tahu apakah Anda perlu memungut dan membayar pajak tempat tidur turis dan pajak penjualan negara bagian. Jangan abaikan aturan dan ketentuan. Di beberapa komunitas, petugas penegak kode memindai situs web persewaan liburan untuk mencari properti yang ditawarkan sebagai persewaan ilegal. Tertangkap melanggar hukum tanpa sadar bisa mahal dan memalukan!

Jangan Berpura-pura Anda Dapat Menghindari Renovasi dan Perbaikan Besar:

Bersiaplah untuk menerima kenyataan bahwa memiliki rumah liburan yang sukses berarti kontrol kualitas yang berkelanjutan menjadi gaya hidup. Kecuali jika properti Anda terletak di area di mana kemewahan dan kenyamanan diabaikan sebagai sesuatu yang berlebihan, harapkan untuk merenovasi dan menjaga properti Anda dengan standar kualitas tinggi. Jika Anda ingin sewa Anda menjadi kompetitif di pasar liburan, harapkan untuk meningkatkan dapur, kamar mandi, mengganti karpet, lantai, dek, beranda, jendela, mengecat ulang, lanskap, dan memasang atap baru ketika saatnya tiba. Di beberapa lokasi Anda perlu menambahkan kolam renang atau setidaknya Jacuzzi. Pastikan departemen bangunan setempat mengizinkan Anda melakukan peningkatan. Cari tahu waktu untuk melakukan perbaikan yang diperlukan, dan tandai waktu di kalender sewa Anda untuk melakukan pekerjaan itu.

Jangan Meremehkan Pentingnya Perawatan Rumah dan Properti:

Bahkan setelah rumah liburan Anda ditingkatkan dan beroperasi, Anda harus berkomitmen pada layanan tata graha dan pemeliharaan panggilan yang berkelanjutan. Jika Anda tidak menyediakan layanan tata graha yang baik dan pemeliharaan properti rutin untuk menjaga properti tetap pada standar kualitas, kemungkinan besar Anda akan hidup dengan keluhan terus-menerus. Dan Anda dapat mengharapkan tamu yang tidak senang yang mungkin terpaksa menulis ulasan buruk tentang properti Anda di catatan perjalanan liburan dan situs web persewaan internet. Seorang petugas pemeliharaan harus siap siaga untuk memperbaiki berbagai hal kecil yang terjadi di rumah seperti toilet tersumbat, AC atau pemanas yang tidak berfungsi, masalah kolam renang, koneksi internet yang tidak berfungsi, dan remote TV. sedikit. Semakin banyak properti Anda disewa, semakin banyak perawatan dan tata graha yang perlu Anda sediakan.

Jangan Berpikir Rumah Anda Bisa Sukses tanpa Perabotan dan Pementasan yang Tepat:

Skenario umum adalah bagi pemilik baru rumah kedua untuk berpikir bahwa mereka dapat melengkapi properti mereka dengan gado-gado barang obral murah atau barang-barang pribadi yang dibuang. Ketika orang melakukan ini, mereka berakhir dengan sebuah rumah yang terlihat seperti toko barang bekas atau penjualan garasi mereka sendiri. Jika Anda memiliki bakat untuk mendekorasi, lakukanlah. Pilih gaya dekorasi bersenang-senang. Hal ini dapat diterima untuk memiliki campuran item lama dan baru, tetapi pada akhirnya mereka semua harus bekerja sama dalam gaya terpadu. Beli furnitur yang nyaman – sofa yang bagus dan kursi malas. Pilih kain serat mikro yang menarik, ideal untuk rumah liburan. Pastikan Anda menyediakan kasur tempat tidur yang bagus dan ukuran tempat tidur yang tepat. Sebagian besar pelancong saat ini menginginkan tempat tidur king atau setidaknya queen. Beli TV layar datar yang lebih besar untuk ruang tamu atau ruang kerja. Kecuali Anda memiliki pengetahuan dan waktu untuk melakukan tugas-tugas ini, pekerjakan seseorang untuk melakukannya untuk Anda. Banyak toko furnitur memiliki staf dekorator yang menawarkan layanan ini secara gratis.

Jangan Percaya Itu Mudah untuk Berhasil Memasarkan dan Mengelola Sewa Liburan Anda:

Jika Anda telah membaca sejauh ini, Anda tahu ada lebih banyak hal untuk memiliki dan mengoperasikan properti liburan daripada yang terlihat pertama kali. Dengan menjamurnya situs web persewaan liburan besar, yang memudahkan pemilik rumah untuk mengiklankan properti mereka sendiri, itu bisa tampak lebih sederhana dari itu. Ada lebih banyak hal dalam bisnis ini daripada memasang halaman web dan menjawab pertanyaan email dan panggilan telepon serta membuat kalender ketersediaan. Tugas menulis kontrak sewa, mengumpulkan uang, mengumpulkan dan membayar pajak, mematuhi perizinan masyarakat dan aturan dan peraturan, memeriksa tamu masuk dan keluar, menyediakan tata graha dan pemeliharaan berkelanjutan, menangani keluhan, menangani kerusakan properti yang dilakukan oleh tamu, dan menangani tetangga yang tidak bahagia bisa menjadi hal yang menakutkan. Dan, saya belum t bahkan memenuhi tuntutan atau menciptakan kampanye pemasaran yang sukses. Di pasar saat ini, lebih dari sekadar menulis salinan iklan yang bagus dan menyediakan foto properti berkualitas di situs web. Bersiaplah untuk terlibat dalam media sosial seperti Facebook dan twitter untuk menjangkau calon tamu sewaan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.